Saturday, 28 August 2010

A126968 Liyana LJ06

Assalamualaikum dan salam 1 Malaysia…. Pada kali saya ingin mengemukakan kembali apa yang telah saya pelajari sepanjang kuliah pada minggu ini. Tajuk yang saya pelajari ialah Adaptation Level Theory. Ia adalah penentuan susuatu kognitif yang menentukan tahap emosi itu sendiri. Apa yang saya faham tentang adaptation ini ialah salah satu emosi yang ingin mencapai satu pahap yang diinginkan sehingga sesorang itu mencapai kepuasan dan kegembiraan yang dikecapi untuk memenuhi kehendak masing-masing. Saya telah mengetahui bahawa ia adalah aras adaptasi sesuatu emosi bertindak kepada neutral tetapi only something above the neutral will make you happy to get it. Mengikut theory Solomon 1980, beliau berpendapat bahawa keseimbangan emosi yang neutral bukan sahaja untuk jangka masa yang panjang tetapi berlaku dalam jangka masa yang pendek juga. Dan masa yang sama, emosi yang yang berlawanan terhasil.

Saya ingin menerangkan tentang perpindahan adaptasi emosi yang berlaku. Di sini, selepas saya belajar tentang tajuk ini, ia telah membuka celikkan mata saya dalam menangani perasaan takut ini. Hal ini bahawa, semua yang bakal kita alami tidak perlu takut kerana, ia akan jadi satu perasaan yang seronok selepas melaluinya. Hal ini kerana, saya sarankan selepas ini jika perkara atau aktiviti yang berlaku dan kita tidak pernah laluinya, kita tempuhi dan mencuba sahaja. Ini kerana, perkara tersebut akan menjadi seronok dan menjadi satu perkara yang akan menjadi peristiwa manis yang jarang kita lalui. Maka, perbanyakkanlah anda menceburi bidang out door yang lebih mencabar kerana usia muda kita hanya datang hanya sekali untuk melalui perkara yang menyeronokkan seperti itu. Beranikan diri untuk mencuba sesuatu yang positif!!!

Oleh itu, saya ingin berkongsi sesuatu dengan anda semua tentang pengalaman saya berkaitan dengan tajuk ini. Kekuatan saya ingin memberanikan diri untuk membuat perkara yang saya tidak jangka kini sedikit sebanyak membantu saya menguruskan diri saya dengan lebih teratur tentang aspek keakinan diri. Bagi saya, perkara ini perlu melalui latihan latih tubi untuk mencapai keberanian itu dan merasa seronok. Maksud saya di sini ialah melakukan aktiviti beradak lasak seperti outdoor, hilangkan rasa trauma. Selain itu, membuat pengucapan umum. Ia adalah suatu yang takut bagi saya sebelum ini, tetapi selepas kita memberanikan diri dan cuba membuat dengan terbaik, ia akan menjadi satu kebiasaan dan keseronokan dan kita akan berasa puas hati selepas melakukannya.

Pengalaman saya yang seterusnya ialah pengalaman saya semasa melawat zoo bergerak di pekan Parit Sulong, Batu Pahat. Pada ketika itu, saya ingin mencuba untuk memegang ular satu demi satu mengikut saiz. Pada pemulaannya ia adalah suatu perbuatan yang ditakuti oleh semua orang tetapi kelebihannya amatlah mendatangkan satu perasaan yang sangat-sangat seronok bagi saya. Selepas ini, mungkin apabila saya ingin mencuba lagi, perasaan atau emosi saya menjadi neutral untuk menyentuh dan memegang ular tersebut. Hal ini demikian, suatu adaptation level saya telah beraku.

Kebanyakan tentang kursus ini banyak mengimbau kembali dan menilai contoh-contoh pengalaman saya untuk dijadikan sebagai kefahaman dan perkara yang kita sebenarnya ketahui namun ia sangat dititik beratkan. Seperti apa yang telah saya kemukakan sebentar tadi, pengapdatasian emosi memainkan peranan penting dalam hidup kita. Ingin saya simpulkan bahawa tentang tajuk pada minggu ini ia adalah satu kejadian yang berkaitan dengan emosi yang akan melahirkan suatu keadaan primary iaitu menjanakan emosi yang bertentangan sama ada secara automatic atau pengulangan yang berterusan untuk mendapatkan emosi yang menyenangkan.

A128283 HAFIZAH ABDULLAH LJ06

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada semua yang membaca jurnal saya pada minggu ini…

Sebelum memulakan bicara, ingin saya mengatakan bahawa kuliah kita pada minggu ini sangat ringkas tetapi isi kandungan yang tersirat dalam kuliah ini amat sukar saya fahami. Mungkin ada segelintir kawan-kawan yang menghadapi masalah yang sama dengan saya dan mungkin ada sesetengah daripada isi kelas boleh faham dengan jelas mengenai hal yang dibicarakan oleh pensyarah kita yang sudah bertungkus-lumus untuk memberikan penerangan kepada kita semua. Pada minggu ini, kita semua telah didedahkan mengenai teori yang berkaitan dengan Teori Asas Adaptasi dan Teori Solomon. Pada keseluruhannya, teori asas adaptasi ini telah membicarakan tentang konsep asas tindak balas apabila kita berada di dalam proses adaptasi. Manakala, Teori Solomon pula menceritakan tentang hasil ubah suaian daripada Teori Asas Adaptasi.

                Dalam Teori Asas Adaptasi, didapati bahawa asas adaptasi seseorang ialah ketika berada pada tahap neutral di mana ia berfungsi berkaitan dengan situasi rangsangan yang spesifik. Secara automatic, kita akan memastikan kedudukan titik neutral atau adaptasi bagi setiap jenis rangsangan. Penilaian situasi pula menyumbang kepada pengalaman emosi kita. Penilaian kognitif kita pada sesuatu situasi menentukan kehebatan pengalaman emosi kita. Sebagai contoh, apabila kita mendengar bunyi yang wujud di sekeliling kita, sama ada ia kuat atau lembut bunyinya, ia menandakan bahawa bunyi itu sebenarnya berada pada tahap asas adaptasi kita bergantung pada tahap kedalamannya. Jika didapati bahawa bunyi itu semakin tinggi atau semakin rendah pada suatu ketika, ia sebenarnya menandakan bahawa tahap adaptasi kita bertindak naik dan turun sewajarnya. Hasilnya, tahap adaptasi kita turun dan naik seadanya. Jika kita sedang berbahagia sekarang, dengan pendapatan yang bagus, dengan kelulusan yang bagus, serta kesihatan yang baik, kita tidak akan berpuas hati dengannya sehinggalah semua ini akan bertambah baik lagi dalam masa seterusnya. Tahap adaptasi kita sebenarnya sentiasa berada pada tahap yang neutral dan kebiasaanya, apabila tahap adaptasi ini berada pada tahap atas daripada tahap neutral ini, barulah kita akan berasa bahagia dan gembira. Kesimpulan bagi teori ini ialah, manusia hanya akan berpuas hati dengan hidupnya apabila berada pada tahap yang benar-benar tinggi hingga dapat memberi erti kepuasan yang sebenar pada diri mereka.

                Namun demikian, dapat dikatakan bahawa Teori Solomon ini mempunyai tentangan terhadap Teori Asas Adaptasi. Hal ini kerana, teori ini adalah hasil ubah suai daripada Teori Asas Adaptasi yang membicarakan mengenai model fisiologikal yang disunting oleh Richard Solomonin pada tahun 1980 berikutan dengan kisah tingkah laku yang menagihkan. Dalam teori ini, dikatakan bahawa keseimbangan emosi ke arah tahap neutral bukan sahaja berlaku pada jangka masa yang lama, bahkan ia turut berlaku dalam jangka masa yang singkat. Setiap emosi akan menyebabkan emosi yang bertentangan untuk berlaku. Ini menegaskan bahawa emosi itu berpasangan, dan apabila satu emosi itu berpasangan, maka, yang lain itu adalah emosi yang telah ditewaskan. Secara ringkasnya, penerangan bagi keadaan emosi ini ialah, suatu perasaan itu pada awalnya mencungkil tahap asas emosi, kemudiannya, tahap asas ini akan bertukar dan mencetuskan keadaan yang bertentangan. Sebagai contoh, pada awalnya, seseorang itu akan berasa bagus dan gembira kerana telah memenangi hadiah yang berupa wang yang lumayan dalam sesebuah pertandingan, namun demikian, perasaan yang positif itu akan berubah menjadi negative iaitu sebuah penyesalan kerana dia mendapati bahawa duit itu dapat dihabiskan dalam sekelip mata sahaja.

Oleh yang demikian, kedua-dua teori ini telah menerangkan sejauh mana kita dapat mengadaptasikan emosi kita dalam kehidupan seharian kita. Kita akan berasa gembira apabila hati kita berada dalam keadaan yang menyenangkan dan kita akan berasa sedih apabila sesuatu perkara yang dapat meruntun jiwa kita menghampiri jiwa kita. Sebagai manusia, kita seharusnya dapat menghadapi kesenangan dan kesusahan dengan hati yang ikhlas kerana kita memang telah ditakdirkan untuk menghadapi arus kehidupan yang penuh dengan liku dan cabaran. Sekian sahaja dari saya.

Sekian, terima kasih. End#


Fw: A135345 YUVARANI NAIR A/P SUKUMARAN



--- On Sat, 8/28/10, Yuvarani Yuva <yellowyuva23@yahoo.com> wrote:

From: Yuvarani Yuva <yellowyuva23@yahoo.com>
Subject:
To: "to pengurausan emosi" <ayahlong_azm.jurnal-emosi@blogger.com>
Cc: "cc pengurusan emosi" <tugasan2253@gmail.com>
Date: Saturday, August 28, 2010, 2:41 AM

Salam sejahtera saya ucapkan kepada Prof Ahmad Zamri Bin Mansor. Minggu ini merupakan minggu keempat saya menghadiri kuliah untuk kelas Pengurusan Emosi. Minggu ini kami telah mempelajari dua tajuk kuliah yang  berlainan, iaitu Adaptation Level Theory dan Solomon Opponent Process Theory

Saya bermula dengan mengulas tajuk pertama kuliah minggu ini, iaitu Adaptation Level Theory. Konsep asas teori ini adalah tindakan kita terhadap sesuatu rangsangan baru dipengaruhi oleh tahap adaptasi semasa kita. Tahap adaptasi seseorang merupakan tahap neutral semasa berhubung dengan suatu situasi yang khusus. Ianya dikatakan bahawa kita menetapkan titik neutral kita secara automatik terhadap setiap ragam rangsangan. Penilaian kita terhadap sesuatu situasi akan menyumbang kepada pengalaman emosi kita. Dan menurut Lazarus, Kanner, dan Folkman, 1980, penilaian kognitif kita terhadap sesutau situasi menentukan keamatan pengalaman emosi kita. Sebagai contoh, tahap adaptasi kita meningkat apabila kita mendapat kenaikan pangkat atau gaji. Bukankah hal ini membuktikan yang kita hanya akan bergembira jika hasil kita mencapai sesuatu melebihi titik neutral kita?
Sewaktu saya menjelajah google, saya telah menjumpai suatu laman web yang mengadaptasikan Adaptation Level Theory dalam sebuah kajian. Kajian ini telah dilaksanakan oleh Association for Consumer Research yang mengkaji tentang pengaruhan tahap adaptasi terhadap persepsi harga. Menurut kajian ini, ia dikatakan bahawa teori ini amat berguna dalam penyelidikan cara pembeli memproses informasi perbelanjaan. Eksperimen yang dijalankan adalah penjualan sesuatu produk baru dengan harga yang berlainan. Hasil daripada eksperimen ini adalah apabila harga produk tersebut dinaikan selepas beberapa minggu, pembeli akan berasa bahawa barangan tersebut mahal dan tidak lagi cenderung membelinya. Dengan ini, ia adalah wajar untuk mengatakan bahawa kita bertindak berdasarkan perbandingan antara pengalaman lepas dan keadaan semasa kita, dan dalam kajian ini merujuk kepada harga lama dan harga kini produk yang dipasarkan.
Di sini adalah laman web yang saya maksudkan tadi http://www.acrwebsite.org/volumes/display.asp?id=5668

Sekarang saya akan mengulas tajuk kuliah kedua yakni Solomon Opponent Process Theory. Teori tersebut dikatakan merupakan hasil ubahsuai Teori Asas Adaptasi. Teori ini adalah hasil kerja Richard Solomon pada tahun 1980. Seperti teori Newton, "Every action has its equal and opposite reaction.", kajian Richard Solomon juga telah mengatakan bahawa setiap emosi akan mencetuskan emosi bertentangan. Teori ini menerangkan yang emosi wujud sebagai pasangan dan ketika salah satu emosi sedang dialami, maka emosi lain itu akan ditindas. Suatu peristiwa emosi pertama sekali menunjukkan primary state yang sebagai balasannya menjurus kepada opponent state. Seperti dengan teori sebelum ini, saya turut menjelajahi google untuk mendapatkan informasi lebih lanjut mengenai tajuk ini. Saya berjaya mendapat laman web ini, http://www.psywww.com/intropsych/ch14_frontiers/solomons_opponent_process_theory.html
Laman web ini bukan sahaja telah membekalkan penerangan mengenai teori ini, malah telah menyelitkan beberapa contoh berkaitan teori ini. Antaranya adalah mengenai seseorang menonton cerita-cerita ngeri. Di sini dijelaskan bahawa apabila seseorang itu menonton cerita ngeri pada kali pertama, kemungkinan seseorang itu terkejut, terperanjat atau berasa takut adalah tinggi. Tetapi jika orang tersebut menonton cerita yang sama berkali-kali, maka orang tersebut tidak lagi akan merasai perasaan yang sama seperti yang dirasainya pada kali pertama. Oleh itu, teori ini boleh dirumuskan dengan mengatakan bahawa pengulangan pengalaman emosi yang sama akan meningkatkan daya emosi bertentangannya yang akan menjurus kepada penindasan emosi yang dialami pada kali pertama.

Dengan ini, saya mengakhiri pengulasan kuliah minggu ini. Dan Selamat Menyambut Hari Kemerdekaan.  ...

Salam sejahtera saya ucapkan kepada Prof Ahmad Zamri Bin Mansor. Minggu ini merupakan minggu keempat saya menghadiri kuliah untuk kelas Pengurusan Emosi. Minggu ini kami telah mempelajari dua tajuk kuliah yang  berlainan, iaitu Adaptation Level Theory dan Solomon Opponent Process Theory

Saya bermula dengan mengulas tajuk pertama kuliah minggu ini, iaitu Adaptation Level Theory. Konsep asas teori ini adalah tindakan kita terhadap sesuatu rangsangan baru dipengaruhi oleh tahap adaptasi semasa kita. Tahap adaptasi seseorang merupakan tahap neutral semasa berhubung dengan suatu situasi yang khusus. Ianya dikatakan bahawa kita menetapkan titik neutral kita secara automatik terhadap setiap ragam rangsangan. Penilaian kita terhadap sesuatu situasi akan menyumbang kepada pengalaman emosi kita. Dan menurut Lazarus, Kanner, dan Folkman, 1980, penilaian kognitif kita terhadap sesutau situasi menentukan keamatan pengalaman emosi kita. Sebagai contoh, tahap adaptasi kita meningkat apabila kita mendapat kenaikan pangkat atau gaji. Bukankah hal ini membuktikan yang kita hanya akan bergembira jika hasil kita mencapai sesuatu melebihi titik neutral kita?
Sewaktu saya menjelajah google, saya telah menjumpai suatu laman web yang mengadaptasikan Adaptation Level Theory dalam sebuah kajian. Kajian ini telah dilaksanakan oleh Association for Consumer Research yang mengkaji tentang pengaruhan tahap adaptasi terhadap persepsi harga. Menurut kajian ini, ia dikatakan bahawa teori ini amat berguna dalam penyelidikan cara pembeli memproses informasi perbelanjaan. Eksperimen yang dijalankan adalah penjualan sesuatu produk baru dengan harga yang berlainan. Hasil daripada eksperimen ini adalah apabila harga produk tersebut dinaikan selepas beberapa minggu, pembeli akan berasa bahawa barangan tersebut mahal dan tidak lagi cenderung membelinya. Dengan ini, ia adalah wajar untuk mengatakan bahawa kita bertindak berdasarkan perbandingan antara pengalaman lepas dan keadaan semasa kita, dan dalam kajian ini merujuk kepada harga lama dan harga kini produk yang dipasarkan.
Di sini adalah laman web yang saya maksudkan tadi http://www.acrwebsite.org/volumes/display.asp?id=5668

Sekarang saya akan mengulas tajuk kuliah kedua yakni Solomon Opponent Process Theory. Teori tersebut dikatakan merupakan hasil ubahsuai Teori Asas Adaptasi. Teori ini adalah hasil kerja Richard Solomon pada tahun 1980. Seperti teori Newton, "Every action has its equal and opposite reaction.", kajian Richard Solomon juga telah mengatakan bahawa setiap emosi akan mencetuskan emosi bertentangan. Teori ini menerangkan yang emosi wujud sebagai pasangan dan ketika salah satu emosi sedang dialami, maka emosi lain itu akan ditindas. Suatu peristiwa emosi pertama sekali menunjukkan primary state yang sebagai balasannya menjurus kepada opponent state. Seperti dengan teori sebelum ini, saya turut menjelajahi google untuk mendapatkan informasi lebih lanjut mengenai tajuk ini. Saya berjaya mendapat laman web ini, http://www.psywww.com/intropsych/ch14_frontiers/solomons_opponent_process_theory.html
Laman web ini bukan sahaja telah membekalkan penerangan mengenai teori ini, malah telah menyelitkan beberapa contoh berkaitan teori ini. Antaranya adalah mengenai seseorang menonton cerita-cerita ngeri. Di sini dijelaskan bahawa apabila seseorang itu menonton cerita ngeri pada kali pertama, kemungkinan seseorang itu terkejut, terperanjat atau berasa takut adalah tinggi. Tetapi jika orang tersebut menonton cerita yang sama berkali-kali, maka orang tersebut tidak lagi akan merasai perasaan yang sama seperti yang dirasainya pada kali pertama. Oleh itu, teori ini boleh dirumuskan dengan mengatakan bahawa pengulangan pengalaman emosi yang sama akan meningkatkan daya emosi bertentangannya yang akan menjurus kepada penindasan emosi yang dialami pada kali pertama.

Dengan ini, saya mengakhiri pengulasan kuliah minggu ini. Dan Selamat Menyambut Hari Kemerdekaan.  ...

A132529 Siti Nurliyana LJ06

Pada minggu ke-enam ini, kami telah mempelajari tentang 'Adaptation Level Theory' atau teori aras adaptasi. Apakah aras adaptasi ini? Ianya adalah keadaan neutral seseorang yang diadaptasi apabila dia sudah biasa dengan keadaan itu. Contohnya satu kerja yang sukar jika dibuat berulang-ulang kali, akan bertukar menjadi lebih senang. Perkara ini terjadi kerana sudah memang fitrah manusia mempunyai kebolehan untuk menyesuaikan diri dalam situasi-situasi sukar untuk memudahkan perjalanan hidup mereka.

Aras adaptasi ini sangat berkait rapat dengan usaha pencarian kebahagiaan dalam hidup. Manusia memang bersifat tidak akan berpuas hati dengan apa yang mereka miliki dan sentiasa berusaha mengecapi kebahagiaan yang mereka idam-idamkan. Namun apakah kebahagiaan itu sebenarnya? Ianya terlalu subjektif dan ertinya bagi setiap orang adalah berlainan. Tambahan pula, jika kita berjaya mendapat benda-benda yang kita idamkan, betulkah kita akan benar-benar terasa gembira? Sebenarnya perasaan gembira yang kita alami memang tidak kekal dan tiada siapa pun yang mampu mengekalkan kebahagiaannya sepanjang masa. Hal ini kerana apabila kita dapat benda yang kita mahukan, perasaan puas hati ini akan diganti dengan kemahuan yang baru kerana kita sudah adaptasi dengan kepuasan hati kita maka kita idamkan lebih lagi. Perkara inilah yang dikatakan aras adaptasi.

Saya teringat akan satu blog yang saya terbaca tempoh hari. Blog itu benar-benar telah membuka mata saya tentang kehodohan industri hiburan terutama sekali bagi yang datang dari Barat. Ia menceritakan usaha media massa barat dalam mengubah norma kebudayaan masyarakat sejagat. Penyanyi-penyanyi wanita yang berpengaruh kuat seperti Lady Gaga dan Rihanna mengeluarkan muzik yang berunsur seksual dan video lagu mereka pula menyembunyikan maksud yang lebih mendalam dengan simbolisme yang sebenarnya berkaitan dengan upacara pemujaan syaitan atau paganisme. Apabila golongan muda disuap dengan muzik dan hiburan sebegini, mereka menerima sahaja apa yang dipaparkan oleh penghibur-penghibur barat tanpa mempersoalkan maksudnya. Kini, gadis muda yang berpakaian menjolok mata seperti Cik Gaga sudah menjadi perkara biasa dan mereka yang tidak berpakaian begitu dianggap kolot dan ketinggalan zaman. Di sini kita boleh lihat bagaimana industri hiburan Barat telah berjaya mengangkat perlakuan yang tidak senonoh ini sebagai sesuatu yang diterima masyarakat umum dengan melaras aras adaptasi masyarakat untuk membiasakan diri dengan perkara sebegini. Walau bagaimanapun, nasib baiklah generasi muda di Malaysia masih mempunyai nilai-nilai murni seperti yang sepatutnya. Bagi yang berminat membaca blog ini, sila layari url http://vigilantcitizen.com/. Hasil penulisan blogger tersebut mungkin terselit perkara yang agak sensitif kepada sesetengah, jadi sila baca dengan minda yang terbuka.

Seterusnya Teori Solomon membincangkan tentang sifat emosi yang mempunyai pasangan-pasangan mereka sendiri. Contohnya emosi gembira berlawanan dengan sedih, emosi takut berlawanan dengan seronok dan sebagainya. Selain itu, teori proses lawanan Solomon juga menyatakan yang dalam sesuatu keadaan mula-mula seseorang itu akan berada dalam keadaan primari yang berjangka masa pendek. Kemudian tidak lama kemudian dia akan mengalami keadaan berlawanan. Mengikut kebiasaan keadaan berlawanan ini akan kekal lebih lama berbanding keadaan primari. Contohnya, jika seseorang itu baru berkahwin dengan pasangan pilihan keluarganya, pada mulanya dia akan berasa tidak puas hati dan tertekan. Namun lama kelamaan setelah dia mengenali pasangan hidupnya dengan lebih mendalam, dia akan mendapati yang mereka memang telah dijodohkan.

Wallahualam...

A126640 Hasliza LJ06

Pada minggu ini terdapat dua tajuk kuliah yang saya pelajari iaitu Adaptation Level Theory  dalam bab 5 dan Solomon Theory dalam bab 6. Kedua-dua tajuk tersebut amat menarik kerana berkisahkan tentang tindak balas terhadap emosi yang berlaku ke atas diri sendiri. Setiap emosi yang berlaku akan terbentuknya satu tindak balas sama ada emosi tersebut dalam keadaan positif ataupun negatif.

 

                Bagi Adaptation Level Theory adalah mengenai satu tindak balas terhadap ransangan yang berlaku sesuatu kejadian.  Dalam teori ini kita akan dapat lihat secara automatiknya sesuatu tindak balas berlaku. Misalnya jika seseorang itu mendapat keuntungan dalam perniagaan dari apa yang dijangkakan sudah pasti ia akan menyeronokkan dan terasa amat gembira. Begitu juga bagi kita sebagai seorang pelajar mendapat keputusan yang lebih baik  dari apa yang diharapkan pasti akan mengembirakan. Ini semua salah satu kategori dalam Adaptation Level Theory.

 

                Kita sebagai manusia apabila melakukan sesuatu perkara akan dapat membuat satu adaptasi ataupun suatu penilaian. Apa yang berlaku akan terbentuknya satu emosi sama ada emosi itu positif ataupun negatif. Semuanya bergantung kepada keadaan yang berlaku kepada seseorang. Keadaan tersebut terbentuk daripada minda kita yang melakukannya untuk membuat penilaian. Misalnya jika kita mendapat berita yang baik semestinya akan gembira, suka dan jika mendapat berita yang tidak baik kita akan sedih, murung dan sebagainya lagi.

 

                Seterusnya, kita akan lihat dalam Solomon Theory . Teori ini hasil ubahsuai daripada teori

Asas Adaptasi tadi. Teori ini dihasilkan oleh Richard Solomon pada tahun 1980. Dalam teori ini akan menjelaskan tentang emosi bukan sahaja berlaku dalam jangka masa panjang tetapi dalam masa dalam jangka pendek juga boleh berlaku. Justeru teori Solomon ini juga merupakan satu proses berlawanan ataupun pertentangan dalam menghasilkan sesuatu emosi.

 

                Teori ini juga mengenai emosi yang berlawanan antara satu sama lain. Misalnya jika satu emosi itu gembira lepas itu akan sedih, pada mulanya seseorang itu banyak duit akhirnya akan pokai dan akan berlaku kesedihan.Keadaan ini akan berlaku kepada sesiapa tanpa mengira pangkat dan darjat.  Kita dapat lihat juga dalam sesuatu perniagaan , dalam perniagaan kita akan mengharapkan keuntungan tetapi apabila kita mengalami kerugian sudah pasti akan sedih. Dalam hal ini kita dapat lihat satu lawanan emosi di mana kita seronok atau pun gembira dalam keuntungan perniagaan tetapi apabila kerugian berlaku kita akan kecewa, sedih, murung. Hal ini menyebabkan berlaku satu keadaan berlawanan emosi di sini dari gembira kepada kecewa.

 

                Kedua-dua teori ini mempunyai persamaan dan perbezaan. Kita dapat lihat dalam Adaptation Level Theory akan berlaku satu ransangan dalam apa yang berlaku tetapi bagi Solomon Theory  adalah berkaitan satu emosi yang berlaku sama ada secara serentak dan berlaku pertentangan antara emosi tersebut. Kesimpulannya, kita dapat lihat bahawa kedua-dua emosi ini berlaku dalam  satu keadaan atau situasi yang berlainan dan berbeza.


A134393 Yanzur LJ03

Semasa dalam kelas Pengurusan Emosi hari ni, aku berasa sangat mengantuk sekali. Ni semua gara-gara tak tidur langsung semalam. Masa slaid pertama lagi mata aku dah rasa berat yang amat. Aku dah cuba tahan, tapi tak boleh jugak. Akhirnya aku terlelap semasa kuliah berjalan. Mata aku yang mengantuk ni cuma sempat menangkap tajuk kuliah hari ni iaitu 'Adaptation Level Theory'. Lepas tu aku rasa macam sedar tak sedar je apa yang diterangkan oleh Dr. Zamri di depan. Bila aku terjaga dari tidur, aku tengok tajuk yang sedang tertera di atas slaid ialah 'Solomon Opponent Process Theory' pula. Rupanya ada dua tajuk yang dipelajari hari ini. Tapi aku cuma sempat mendengar tentang tajuk yang kedua ni sahaja. Oleh itu, selepas kuliah, aku membaca semula nota pembelajaran hari ini untuk mendapatkan semula apa yang aku sudah ketinggalan dalam kelas tadi.

    Daripada apa yang aku faham lepas baca sendiri, konsep asas bagi teori aras adaptasi menjelaskan bahawa kita akan bertindak balas terhadap situasi yang baru dengan mengikut aras adaptasi semasa kita. Ia juga menerangkan tentang sejauh mana aras emosi seseorang. Kita dengan sendirinya akan bina suatu titik neutral atau tahap penyesuaian mengikut keadaan tertentu ataupun dengan kata lain, kita secara automatiknya akan buat adaptasi terhadap macam-macam rangsangan yang berlaku kat sekeliling kita. Akhirnya, apa yang kita nilai tentang sesuatu keadaan akan mendorong kepada pengalaman emosi. Menurut teori ni jugak, aras adaptasi setiap orang adalah tak tetap sebab kita secara fitrahnya takkan selamanya berpuas hati dengan apa yang kita dah ada.

    Aku ada satu pengalaman yang boleh dikaitkan dengan teori adaptasi ni iaitu tentang jawatan yang pernah aku sandang kat sekolah dulu. Masa sekolah rendah, aku cuma murid yang biasa-biasa dan tak menyerlah. Aku juga tak pernah pegang apa-apa jawatan. Walaupun aku sangat berminat dan teringin untuk mempunyai jawatan walaupun sekadar penolong ketua kelas, tapi aku tak pernah berpeluang. Oleh itu, aku mula tanam azam dan berusaha keras untuk dapatkan apa yang aku impikan tu. Berkat kesungguhan aku selama bertahun-tahun, akhirnya aku berjaya jugak meyandang sebuah jawatan yang boleh gak dibanggakan iaitu sebagai bendahari kelas semasa di tingkatan satu. Bila dapat je jawatan tu, aku terasa hidupku macam berbunga-bunga dan aku sangat teruja tak terkata. Buat kerja pun memang perfect la orang cakap. Tapi bila dah lama-lama tu, aku rasa cam biasa je. Bukan seronok sangat pun jadi bendahari. Lebih kurang cam murid biasa. Cuma kena kutip duit. Aku pun mula berfikir, kalau dapat jadi pengawas mesti lagi best. Dapat pakai baju warna lain. Pastu orang lagi respect dan takut dengan kita. Jadi, aku pun cuba dapatkan jawatan tu pulak. Huhu..camtulah ceritanya. Nak dirumuskan, cerita aku ni bagi aku sesuai nak dikaitkan dengan Adaptation Level Theory.

    Seterusnya ialah tajuk yang aku sempat ikuti setelah terjaga dari tidur dalam kuliah iaitu Teori Solomon. Teori yang dikenalkan oleh Richard Solomon ni sebenarnya ada kaitan dengan Teori Aras Adaptasi sebab ia terhasil daripada pengubahsuaian Teori Aras Adaptasi. Teori ini menyatakan yang emosi menuju titik neutral bukan je berlaku dalam jangka masa panjang tapi berlaku dalam jangka masa pendek jugak. Setiap emosi yang kita alami akan hasilkan emosi yang berlawanan atau bertentangan. Sebabnya, emosi diwujudkan secara berpasangan tapi pasangannya adalah bertentangan. Sebagai contoh, daripada tak suka menjadi suka. Aku dulu tak pernah dan tak suka langsung tengok bola. Bagi aku, apalah yang bestnya tengok orang main bola. Ke hulu, ke hilir bawak bola. Kebetulan abang aku pulak sangat gilakan bola. Lagi-lagi bila rumah aku dah ada Astro, setiap hari dia tengok. Jadi aku pun terpaksalah tengok jugak. Lama-lama, bila aku dah selalu sangat tengok, rasa tak suka tu terus berubah jadi teramat suka. Inilah yang dimaksudkan dengan teori solomon dari apa yang aku faham.

    Oleh itu, aku boleh buat kesimpulan bahawa kedua-dua teori yang dipelajari hari ni ada pengajaran yang berguna di sebaliknya. Macam apa yang aku dapat dari teori aras adaptasi, manusia tak pernah bersyukur dengan apa yang dimiliki dan selalu nakkan lebih daripada tu.end#


A134329 NUR AFIFI LJ06



--- On Fri, 27/8/10, Nur Afifi Jamaluddin <misz_ififa@yahoo.com> wrote:

From: Nur Afifi Jamaluddin <misz_ififa@yahoo.com>
Subject: A134329 NUR AFIFI LJ05
To: ayahlong_azm.jurnal-emosi@blogger.com
Cc: tugasan2253@gmail.com
Date: Friday, 27 August, 2010, 9:00 AM

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Pada minggu yang ke 6, kami belajar mengenai teori peringkat adaptasi. Konsep dasar berlaku apabila kita bertindak balas terhadap rangsangan baru berdasarkan tahap adaptasi kita sekarang. Tingkat adaptasi seseorang adalah saat ini, tahap neutral berfungsi relatif terhadap beberapa situasi stimulus tertentu.Teori adaptasi juga mengatakan bahawa "Our cognitive appraisal of the situation determines the intensity of our emotional experience" (Lazarus, Kanner, & Folkman, 1980)
   
Sebagai contoh, cuba dengar dengan teliti bunyi di sekeliling kita.Jika bunyi itu, sama ada kuat atau lembut,sebenarnya bunyi itu berada di peringkat adaptasi kita  dalam aspek intensiti. Dan tahap ini akan meningkat dari masa ke semasa.
Contohnya, jika anda gembira dengan keputusan peperiksaan dalam kos yang anda ambil sekarang ,anda tidak akan terus gembira kecuali mendapat keputusan yang lebih baik dari sebelumnya.Tahap adaptasi anda sentiasa merupakan titik neutral, dan sesuatu yang hanya di atas neutral akan membuat anda merasa bahagia.Seterusnya,berkenaan proses lawan teori(Solomon).Teori ini adalah hasil ubahsuaian daripada teori aras adaptasi (Adaptation Level Theory).

Model Psikologis yang diajukan oleh Richard Salomo pada tahun 1980 untuk menerangkan perilaku adiktif.Teori Solomon mengatakan keseimbangan emosi menuju titik neutral tidak hanya dalam jangka panjang, tetapi juga dalam jangka pendek.
Selain itu, teori ini menjelaskan setiap emosi menyebabkan emosi yang bertentangan berlaku.Teori solomon ini terbahagi kepada dua peringkat, iaitu 'primary stage' and 'opponent stage'.

Contoh yang pertama,sekiranya anda memenangi hadiah duit sebanyak RM500.Pada mulanya anda rasa hebat kerna memenangi hadiah lumayan itu,tapi lama kelamaan anda akan menyesal kerana mengambil masa yang singkat untuk menghabiskan duit tersebut.
Selain itu, bersenam.anda akan berasa bosan pada kali pertama anda bersenam.Akan tetapi,semakin ari berlalu,anda mula menyedari bahawa bersenam adalah satu aktiviti yang cukup seronok dan dapat menjaga kesihatan tubuh badan kita.

Dan sekiranya anda melakukan ativiti seperti terjun dari bangunan yang tinggi,pertama,anda akn berasa takut yang amat sangat. Tetapi lama kelamaan anda akan merasakan aktiviti itulah yang paling seronok yang anda lakkan sepamgjang hayat anda..

Minta maaf sekiranya jurnal ini ada kelemahannya..
Sekian terima kasih...#END


A134329 NUR AFIFI LJ05

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Pada minggu yang ke 6, kami belajar mengenai teori peringkat adaptasi. Konsep dasar berlaku apabila kita bertindak balas terhadap rangsangan baru berdasarkan tahap adaptasi kita sekarang. Tingkat adaptasi seseorang adalah saat ini, tahap neutral berfungsi relatif terhadap beberapa situasi stimulus tertentu.Teori adaptasi juga mengatakan bahawa "Our cognitive appraisal of the situation determines the intensity of our emotional experience" (Lazarus, Kanner, & Folkman, 1980)
   
Sebagai contoh, cuba dengar dengan teliti bunyi di sekeliling kita.Jika bunyi itu, sama ada kuat atau lembut,sebenarnya bunyi itu berada di peringkat adaptasi kita  dalam aspek intensiti. Dan tahap ini akan meningkat dari masa ke semasa.
Contohnya, jika anda gembira dengan keputusan peperiksaan dalam kos yang anda ambil sekarang ,anda tidak akan terus gembira kecuali mendapat keputusan yang lebih baik dari sebelumnya.Tahap adaptasi anda sentiasa merupakan titik neutral, dan sesuatu yang hanya di atas neutral akan membuat anda merasa bahagia.Seterusnya,berkenaan proses lawan teori(Solomon).Teori ini adalah hasil ubahsuaian daripada teori aras adaptasi (Adaptation Level Theory).

Model Psikologis yang diajukan oleh Richard Salomo pada tahun 1980 untuk menerangkan perilaku adiktif.Teori Solomon mengatakan keseimbangan emosi menuju titik neutral tidak hanya dalam jangka panjang, tetapi juga dalam jangka pendek.
Selain itu, teori ini menjelaskan setiap emosi menyebabkan emosi yang bertentangan berlaku.Teori solomon ini terbahagi kepada dua peringkat, iaitu 'primary stage' and 'opponent stage'.

Contoh yang pertama,sekiranya anda memenangi hadiah duit sebanyak RM500.Pada mulanya anda rasa hebat kerna memenangi hadiah lumayan itu,tapi lama kelamaan anda akan menyesal kerana mengambil masa yang singkat untuk menghabiskan duit tersebut.
Selain itu, bersenam.anda akan berasa bosan pada kali pertama anda bersenam.Akan tetapi,semakin ari berlalu,anda mula menyedari bahawa bersenam adalah satu aktiviti yang cukup seronok dan dapat menjaga kesihatan tubuh badan kita.

Dan sekiranya anda melakukan ativiti seperti terjun dari bangunan yang tinggi,pertama,anda akn berasa takut yang amat sangat. Tetapi lama kelamaan anda akan merasakan aktiviti itulah yang paling seronok yang anda lakkan sepamgjang hayat anda..

Minta maaf sekiranya jurnal ini ada kelemahannya..
Sekian terima kasih...#END

Friday, 27 August 2010

A132516 ctzara LJ06

Assalamualaikum dan salam sejahtera saya ucapkan kepada pensyarah pengurusan emosi iaitu Ahmad Zamri Bin Mansor. Pada 25 Ogos 2010 yang lalu pada jam 4.00-7.00 petang, seperti biasa saya menghadirkan diri ke kuliah pengurusan emosi. Tajuk kuliah pada kali ini ialah " Adaptation Level Theory" dan "Solomon Theory" atau dalam bahasa melayunya ialah "Teori Aras Adaptasi" dan "Teori Solomon". Isi kuliah pada kali agak sedikit walaupun terdapat dua tajuk yang di bincangkan.

    Pertama sekali saya ingin menerangkan tajuk Teori Aras Adaptasi. Pada konsep asasnya ialah kita akan bertindak balas pada suatu rangsangan baru mengikut aras penyesuaian kita akan suatu keadaan. Seseorang itu akan dapt menyesuaikan diri mengikut peredaran masa dan mengikut situasi tertentu. Ada situasi yang kita boleh terima dalam masa yang singkat dan ada keadaan situasi yang agak sukar untuk diterima. Secara automatiknya kita dapat menentukan suatu adaptasi untuk setiap rangsangan yang pelbagai. Tafsiran kita terhadap suatu situasi akan menyumbangkan suatu pengalaman emosi yang dilakukan oleh minda. Sebagai contohnya, saya ambil pengalaman diri saya sendiri, selama ini saya bersekolah harian biasa dan tinggal di rumah ibu bapa sebelum masuk ke matrikulasi yang perlu tinggal di asrama. Sebelum saya memasuki matrikulasi, saya selalu didedahkan dengan keadaan belajar di matrikulasi yang terlalu cepat berbanding di sekolah. Pada mulanya, saya takut untuk belajar di matrikulasi dan saya agak lambat menerima setiap apa yang saya pelajari. Saya ikuti setiap pelajaran saya perlahan-perlahan dan memang agak sukar untuk saya sesuaikan diri dengan keadaan tersebut. Namun, lama kelamaan dapat juga saya sesuaikan diri dengan keadaan belajar yang agak laju dan mengambil masa yang agak lama iaitu dalam 2 bulan.

    Seterusnya, teori Solomon ialah hasil ubahsuaian Teori Aras Adaptasi. Teori Solomon merupakan pengimbangan emosi yang menunjukkan ke arah neutral yang bukan sahaja dalam jangka masa yang sekejap malah juga mengambil masa yang lama. Setiap emosi berpunca daripada berlakunya emosi yang bertentangan. Emosi dikatakan berlaku secara berpasangan dan berlawanan dimana satu emosi experience lawannya adalah suppressed. Terdapat dua peringkat teori Solomon iaitu peringkat rendah dan peringkat penentang. Pada permulaannya mesti kita tidak mahu melakukan sesuatu yang kita tidak suka dan akhirnya kita akan sedar perkara itu sebenarnya memberi manfaat pada diri kita sendiri. Contohnya, kita sangat malas untuk melakukan senaman padahal senaman itu membuatkan badan kita makin sihat dan apabila menyedari keadaan itu kita mula menyukai perkara yang kita tidak suka pada mulanya.

    Kesimpulannya, kita haruslah menyedari bahawa setiap situasi itu pasti ada hikmah di sebaliknya. Kita juga perlu pandai untuk melakukan penyesuaian dalam suatu keadaan sama ada senang atau sukar. Kita juga perlulah lakukan perubahan untuk menjadi seorang yang lebih baik daripada semalam. Jika inginkan suatu balasan yang baik maka lakukanlah perkara yang baik-baik. InsyaAllah kita semua dapat melakukannya.
Sekian. Wassalam.

A130725 MAIZATUL AKMAL LJ06

Salam sejahtera dan salam satu Malaysia. Semakin banyak ilmu yang telah
dipelajari, rasa diri semakin ketandusan ilmu yang baru. Rasa masih banyak ilmu
yang masih tidak diketahui. Biarpun hanya belajar tentang pengurusan emosi,
namun ia tidak semudah yang disangka. Banyak teori-teori yang perlu diingati dan
diberi penekanan. Begitu kampleksnya emosi individu bergelar manusia.
Pernahkah kamu menyertai aktiviti-aktiviti yang memerlukan ketahanan mental dan
fizikal yang kuat seperti memanjat gunung atau apa sahaja yang menguji
kekentalan diri. Bagi sesetengah individu, melakukan aktiviti yang lasak
sememangnya menakutkan. Namun bagi mereka yang telah biasa melakukan aktiviti
sedemikian, ini bukan sahaja tidak menakutkan malah memberiri kegembiraan dan
kepuasan dalam diri mereka. Jika kita lihat situasi ini bersamaan dengan
"Solomon Opponent Process Theory" .
Teori ini dilihat berlawanan. Sebagai contoh, seorang yang takut memanjat gunung
yang tinggi boleh bertukar kepada amat meminati aktiviti ini sekiranya
berterusan melakukannya. Malah boleh terjadi semakin tinggi gunung tersebut,
semakin disukainya. Begitu juga beberapa aktiviti lasak yang lain. Ia
menakutkan pada permulaannya tetapi boleh menjadi hobi yang mengembirakan di
akhirnya.

Namun tidak hanya pada aktiviti lasak semata-mata, teori ini juga diterima pakai
dalam urusan kehidupan yang lain. Hendak dikaitkan dengan pandangan kehidupan
realiti. Hanya berlaku dikeliling sendiri. Daripada permulaan bekerja mendapat
tangga gaji RM1500, pada mulanya sangat gembira, maklumlah gaji pertama, dalam
beberapa tahun hidup dalam tahap yang sama menimbulkan kebosanan dalam diri
terhadap apa yang diperolehi. Rasa gaji yang diterima tidak mencukupi. Tangga
gaji yang sama selama beberapa tahun meningkatkan azam dalam diri supaya bekerja
dengan lebih kuat. Sehingga Berjaya meningkatkan lagi taraf hidup. Tapi manusia
susah hendak memuaskan diri, kerana setiap manusia akan menjadi bosan jika masih
berada ditempat yang sama dalam tempoh yang agak lama.

Dalam sebuah karya agung yang berjudul La Tahzan, pada halaman 150, sebuah syair
menyatakan :

Ketika dunia member kebaikan kepadamu
Dan saat kau tak rela merasakannya
Tidakkah kau melihat permata dunia
Yang putih berkilauan
Dia keluar dari lautan yang masin
Setelah ketakutan, akan muncul cara
Yang membuatmu berlimpah kemudahan
Dan kebahagian
Setelah kecelakaan akan datang keselamatan
Bukankan sesuatu yang bengkok
Boleh berubah menjadi tegak lurus

Dalam syair ini, saya dapat rasakan ada kaitannya dengan "Solomon Opponent
Process Theory" walaupun secara tidak langsung. Dapat disimpulkan bahawa syair
ini menyatakan, insan itu mempunyai emosi yang tidak tetap dam fleksibal
mengikut keadaan semasa. Boleh berubah-ubah walaupun dalam masa yang singkat.
Seseorang insan itu juga mudah bosan dengan pencapaian diri dan berusaha untuk
meningkatnya.
Kesimpulannya., teori yang dipelopori Richard Solomon pada tahun 1980, ada
asasnya dan bertepatan jika jiwa emosi manusia. dan sepatutnya terus menjadi
rujukan semua pelajar.

A134569 NURUL NABILA LJ06

Kelas pada petang ini telah mengajar saya satu agi ilmu yang baru iaitu teori aras adaptasi dan teori solomon. Teori ini sebenarnya diamalkan tanpa kita sedari dan menggunakannya dalam kehidupan seharian. Teori adaptasi ialah sesuatu keadaan yang menjadi kebiasaan setelah lama melakukan perkara sebegitu. Contohnya seperti mendengar lagu bahasa asing yang tidak kita fahami maksudnya dan bukan rentak yang kita gemari seharian atau dengan kerap akan menyebabkan kita mula menyukai lagu tersebut serta rentak yang seirama dengannya. Kita mungkin akan mencari lagu yang sama atau mungkin mahu lagu yang lain dengan genre yang sama kerana lagu seperti itu sudah berada pada paras adaptasi kita. Saya juga mengalami keadaan yang serupa,pada mulanya saya tidak menggemari bangun di awal pagi dan ini menyebabkan ibu saya akan mengejutkan saya dengan cara yang tersendiri bagi membolehkan saya bangun,namun lama kelamaan saya boleh bangun pagi tanpa di kejutkan oleh  ibu saya dan masa saya bangun juga semakin awal. Kini saya jarang mengalami kelewatan bangun pagi kerana saya sudah dapat adaptasi dengan  masa yang sepatutnya saya bangun.


 Namun begitu jika kita sudah terbiasa dengan sesuatu situasi kita mahu ia lebih lagi kerana kita merasakan bahawa kita layak untuk mendapat lebih baik. Contohnya jika setiap hari kita menerima kata- kata seperti keputusan anda baik, pada mulanya ia membuatkan kita sangat gembira namun lama kelamaan kita mahu mendengar kata kata seperti  keputusan anda cemerlang kerana baik sudah berada di paras adaptasi kita. Begitu juga dengan pekerja yang makan gaji, sekiranya pada mulanya dia ditawarkan bekerja dengan gaji rm 3000, dia akan berasa gembira namun lama kelamaan gaji tersebut tidak lagi mencapai kepuasan terhadap pekerja tersebut dan di mahukan gajinya dinaikkan biarpun sedikit.

A134569 NURUL NABILA LJ06

Kelas pada petang ini telah mengajar saya satu agi ilmu yang baru iaitu teori aras adaptasi dan teori solomon. Teori ini sebenarnya diamalkan tanpa kita sedari dan menggunakannya dalam kehidupan seharian. Teori adaptasi ialah sesuatu keadaan yang menjadi kebiasaan setelah lama melakukan perkara sebegitu. Contohnya seperti mendengar lagu bahasa asing yang tidak kita fahami maksudnya dan bukan rentak yang kita gemari seharian atau dengan kerap akan menyebabkan kita mula menyukai lagu tersebut serta rentak yang seirama dengannya. Kita mungkin akan mencari lagu yang sama atau mungkin mahu lagu yang lain dengan genre yang sama kerana lagu seperti itu sudah berada pada paras adaptasi kita. Saya juga mengalami keadaan yang serupa,pada mulanya saya tidak menggemari bangun di awal pagi dan ini menyebabkan ibu saya akan mengejutkan saya dengan cara yang tersendiri bagi membolehkan saya bangun,namun lama kelamaan saya boleh bangun pagi tanpa di kejutkan oleh  ibu saya dan masa saya bangun juga semakin awal. Kini saya jarang mengalami kelewatan bangun pagi kerana saya sudah dapat adaptasi dengan  masa yang sepatutnya saya bangun.


 Namun begitu jika kita sudah terbiasa dengan sesuatu situasi kita mahu ia lebih lagi kerana kita merasakan bahawa kita layak untuk mendapat lebih baik. Contohnya jika setiap hari kita menerima kata- kata seperti keputusan anda baik, pada mulanya ia membuatkan kita sangat gembira namun lama kelamaan kita mahu mendengar kata kata seperti  keputusan anda cemerlang kerana baik sudah berada di paras adaptasi kita. Begitu juga dengan pekerja yang makan gaji, sekiranya pada mulanya dia ditawarkan bekerja dengan gaji rm 3000, dia akan berasa gembira namun lama kelamaan gaji tersebut tidak lagi mencapai kepuasan terhadap pekerja tersebut dan di mahukan gajinya dinaikkan biarpun sedikit.

 Teori Solomon menekan bahawa keseimbangan emosi penting untuk jangka masa pangjang dan pendek. Setiap emosi mengakibatkan emosi bertentangan berlaku. Misalnya setiap kali hari cuti saya akan berasa gembira kerana dapat pulang ke rumah dan menghabiskan masa dengan keluarga namun setelah habis cuti saya mula menyesali kerana saya tidak menghargai masa cuti dan tidak mengulangkaji pelajaran. Mengikut Solomon juga jika emosi bertentangan itu dilakukan banyak kali,emosi itu akan bertambah kuat. Pada mulanya saya kurang menggemari aktiviti pendakian gunung,namun keluarga say kerap terlibat dengan program seperti itu dan saya kini tidak lagi malas untuk mendaki gunung malah saya kini mecabar diri saya mendaki gunung yang lebih tinggi dari kebiasaan saya.