Thursday, 12 August 2010

A134717 CHAN SEE YA LJ04

Saya telah belajar tentang emosi negatif dalam kuliah pengurusan emosi minggu ini. Antara emosi negatif adalah perasaan takut, malu, sedih dan marah. Perasaan takut boleh didefinasikan sebagai satu perasaan tindak balas terhadap sesuatu yang membahayakan. Takut juga boleh dikatakan sebagai sesuatu mekanisma survival. Kebiasaannya, semua manusia tentu akan takut terhadap sesuatu. Bagi saya, saya amat takut akan ular. Hal ini mungkin disebabkan oleh trauma terhadap peristiwa dahulu. Saya masih ingat bahawa saya hanya berumur 12 tahun pada masa itu. Hari itu, kami sekeluarga pergi ke zoo negara sebagai satu family trip. Semasa kami tiba di sana, kami telah menghayati sebuah persembahan yang menarik berkenaan ular. Sebelum persembahan itu berakhir, kami diberi peluang untuk menyentuh badan ular. Saya beralu-alu untuk menyentuh ular itu, jadi bapa saya pun meneman saya pergi. Apabila saya hampir-hamir menyentuh badan ular itu, tiba-tiba kepala ular itu menuju ke arah saya dan macam ingin mengigit tangan saya. Pada masa itu, fikiran saya menjadi kosong dan tidak tahu apa yang perlu buat. Nasib baik, bapa saya sempat menolak saya ke arah lain. Ababila saya sedar akan apa yang telah berlaku, saya telah mengangis dengan sekuat-kuatnya kerana amat takut terhadap kejadian ini. Setelah peristiwa ini berlaku, saya menjadi amat takut akan ular dan tidak berani lagi untuk menyentuh ular mahupun binatang lain. Walaupun perasaan takut ini telah menjadi semakin kurang pada hari ini, tetapi saya masih akan berasa takut semasa nampak ular di zoo dan tidak berana untuk mendekatinya.
Perasaan negatif yang kedua adalah malu. Memang semua manusia akan berasa malu dalam situasi yang tertentu. Sebenarnya perasaan malu boleh diketegolikan kepada beberapa jenis, there are personal embarassment and professional embarassment. Personal embarassment is caused by unwanted ettention to provite matters or personal flows on mishope. Embarassment can also be professional or official, expecialy after statements expressing. Misalnya, kami akan berasa malu apabila membuat salah di hadapan orang ramai terutamanya di hadapan orang yang mengenali. Hal ini kerana kami masih perlu berhadapan dengan mereka pada masa yang akan datang.
Selain itu, saya juga berlajar tentang perasaan sedih. Sekiranya seseorang berasa sedih, dia akan berjalan tunduk, bersendirian, sangat berdiam mahupun mengalirkan air mata. Bagi saya, semasa saya berasa sedih, saya akan mendengar muzik yang saya suka. Ketika itu, saya memang tidak mahu berhubung dengan orang lain. Tetapi perasaan saya akan menjadi tenang setelah itu. Sekiranya perasaan sedih masih tidak dapat dikuaskan saya akan menganggis dengan sekuat-kuatnya . Cara ini amat berkesan kerana saya setelah saya penat menganggis, saya akan pergi berehat sekejap. Jadi, saya akan melupakan segara perkara yang menyedihkan dan tidak akan berfikir lagi.
Perasaan negatif yang terakhir adalah perasaan marah. Anger is a psychophysiological response to pain, perceived suffering or disstress or theat. Anger is often a respond to the perception of threat due to a physical conflict, injustice,negligence,humilian or betroyal. Antara semua perasaan negatif ini, saya berpendapat bahawa perasaan marah adalah perasaan yang paling menakutkan. Hal ini kerana kami tidak tahu apakah yang kami akan buat apabila kami berada dalam keadaan marah. Memang banyak kejadian yang menyedihkan berpunca daripada kemarahan. Sebagai contohnya, kami akan bercakap perkataan yang berat dan mengancam perasaan orang lain semasa kami berasa marah. Walaupun kita bukan sengaja tetapi kita masih menyakitkan hati orang lain. Lama-kelamaan hubungan kami dengan orang lain akan menjadi semakin jauh. Jadi, kita haruslah menguasai perasaan kita dengan baik supaya tidak nenyakitkan hati orang lain mahupun kita sendiri.#

No comments:

Post a Comment