Friday, 13 August 2010

A134116 GOH KOK THAI LJ04

     Salam sejahtera, salam satu UKM, dan salam satu Malaysia. Minggu lepas  kami telah mempelajari emosi-emosi positif iaitu gembira, bahagia dan kasih.  Jadi, minggu ini kami telah mempelajari  emosi negative iaitu perasaan takut, malu, sedih, dan marah. Perasaan takut merupakan  suatu tindakbalas emotional apabila seseorang berhadapan dengan keadaan bahaya  dan kebimbangan. Perasaan takut merupakan suatu survival mechanism and usually occurs in response to a negative stimulus. Perasaan takut juga ada berkaitan dengan keresahan. Selain itu, terdapat juga beberapa ekspresi muka apabila seseorang berasa takut iaitu mata orang itu akan buka dengan besar(untuk predict apa yang akan berlaku sebentar lagi), the pupil dilate(to take more light), the upper lip rises, the brows draw together(kening ke dalam) dan bibir akan stretch horizontally. Perasaan takut ini dapat menyebabkan seseorang mematuhi segala suruhan atau membuat apa-apa sahaja tanpa mengira perasaan sendiri dan orang lain.

     Seterusnya, sampailah perasaan malu. Perasaan malu ini is an unpleasant emotional state experienced upon having a socially or professionally unacceptable act or condition witness by or revealed to others. Ia bermaksud perasaan malu ini akan timbul kepada seseorang ketika berlakunya sesuatu yang tidak dapat diterima oleh social ataupun diri sendirinya. Biasanya, perasaan malu ini akan bertambah kuat sekira berlakunya perkara kehormatan dicabut, dirogol dan sebagainya. Terdapat dua jenis perasaan malu iaitu personal dan professional. Perasaan malu personal berlaku sekiranya seseorang itu ditumpuan oleh orang ramai demi perbuatan silap. Sebagai contoh, kawan saya pernah ditangkap meniru semasa peperiksaan dijalankan di dewan besar dan ramai pelajar yang sedang duduk peperiksaan. Masa itu kawan saya diminta berdiri di atas pentas dan semua pelajar berbisik-bisik dan juga yang ketawa. Apabila saya imbas kembali, MALUnya kalau saya yang orang itu. Biasanya apabila seseorang itu berasa malu, dia akan berpeluh, nervous, tergagap-gagap dan juga gelisah. Tetapi, yang juga ada orang yang senyum untuk menangani perasaan malu. Seterusnya, perasaan malu professional dapat didefinisikan sebagai perasaan malu sekiranya melakukan suatu kesalahan yang akan menyebabkan orang lain mengikutinya kesalahan itu. Contohnya, seorang guru telah member infomasi-infomasi tentang akademik yang silap kepada pelajar.

     Di samping itu, perasaan sedih juga kami mempelajari dalam minggu ini. Perasaan sedih ini merupakan mood that displays feelings of disadvantages and loss. Kalau perasaan sedih ini bertambah serius, ia akan menjadi depression. Biasanya, seseorang dalam keadaan sedih akan berdiam diri, kurang aktif dan bertenaga dan juga akan menjauhi orang ramai. Menurut Forgas,1992 dan 1994 seseorang yang gembira dapat memikir dan melakukan sesuatu dengan cepat berbanding dengan orang yang sedih. Pengajian juga memaparkan apabila perasaan seseorang dirasai oleh orang lain, additional characteristics dapat dikaitkan dengan orang yang berperasaan itu.(Halo effect) Sebagai contoh, orang yang sedih sering memberikan imej yang mengambarkan kelemahan kepada orang lain.

     Seterusnya, perasaan marah juga merupakan satu perasaan dalam kategori ini. Marah dapat dijelaskan sebagai psychophysiological response to pain, perceived suffering or distress ot threat. Marah biasanya disebabkan physical conflict, injustice, negligence, humiliation or betrayal. Perasaan marah juga dapat diekspreskan dengan aktif dan pasif. Semasa perasaan marah diekspreskan dengan aktif, seseorang itu akan mengluahkan dan membuat apa-apa sahaja seperti mencampak kerusi manakala perasaan marah dieksprekan dengan pasif, seseorang itu akan berdiam, passive-aggressive, hostility dan berasa tension. Sebenarnya, kita dapat mengawal perasaan marah tetapi bukan dengan masa yang singkat. Kita hendak menyenangkan diri(cool down) dan badan kita akan berasa relax dan marah itu akan hilang perlahan-perlahan. Dalam pandangan Islam pula, perasaan marah merupakan satu symbol yang lemah. Menurut Muhammad s.a.w. seseorang itu dianggap kuat jika dia dapat mengawal kemarahannya dan bukan dari segi fizikalnya. Kita juga mempunyai pilihan sama ada hendak meluahkan perasaan marah ataupun tidak. Lebih baik berfikir dulu sebelum mengambil sebarang tindakan. Sekian, terima kasih. #END

      

No comments:

Post a Comment